in

“Kepala anak dah terkeluar penuh” – Tak Sempat Ke Hospital, Suami Jadi ‘Bidan Terjun’ Sambut Kelahiran Anak di Rumah

Ft3

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.

Sesetengah lelaki tidak boleh melihat darah jadi untuk berada bersama isteri ketika melahirkan anak sememangnya satu cabaran besar buat mereka.



Apatah lagi kalau menjadi insan yang menyambut anak ketika isteri meneran dan melahirkan. Itulah yang berlaku kepada seorang lelaki di mana dia melalui detik cemas menjadi ‘bidan terjun’ baru-baru ini.

Anak

Menurut mStar, Zamri Jamal Abdul Hakim, 35, berkongsi kejadian yang berlaku di rumah mereka dekat Bandar Sri Damansara, Petaling Jaya pada awal pagi Isnin.

Ketika itu jam 2 pagi dan isterinya mengalami contraction dan mahu ke bilik air untuk mandi dan dia pula sedang mengemas barang-barang namun tiba-tiba air ketuban pecah.

Tiba-tiba isteri keluar dari bilik air beritahu rasa anak dah nak keluar. Air ketuban dah pecah. Saya kata okay, nak bawa dia segera ke hospital.”

Isteri kemudian kata anak dah nak keluar sekarang. Bila saya tengok, kepala anak dah terkeluar penuh. Tak sempat ke hospital.”

Anak5

Dek kerana mengikut kelas keibubapaan dan telah mempelajari tentang ‘gentle birth’ (teknik bersalin secara tenang, selesa dan selamat), Zamri tidak panik dan membuat keputusan untuk menyambut kelahiran anaknya itu.

“Terdetik dalam hati, ada dua nyawa di tangan saya. Terdapat kebimbangan mengenai bayi terjerut tali pusat atau pendarahan banyak semasa bersalin.”

“Tapi apa pilihan yang saya ada? Jadi, saya harus tenang dan yakin. Segala-galanya berlaku di bilik tidur kami. Isteri melutut di lantai dengan separuh badannya pada katil.”

“Saya suruh dia meneran , anak dah keluar selepas push kedua. Ia berlaku dengan pantas, tak sampai pun 5 minit. Syukur alhamdulillah.”

Rupa-rupanya ia merupakan pengalaman kedua buat Zamri menjadi bidan dan kali pertama adalah ketika anak pertamanya dilahirkan kira-kira 2 tahun lepas.

Anak3

“Masa tu doktor dan jururawat berada memerhati dan memberikan nasihat, tapi saya sendiri yang mengendalikannya untuk menyambut anak saya berdasarkan apa yang dilatih.”

“Begitu juga untuk kelahiran kedua ini. Memang saya rancang untuk sambut sendiri. Bukan pertama kali tapi tak sangka sambut di rumah, hanya kami berdua.”

“Mujur anak kami berusia 2 tahun sedang tidur di bilik lain, jadi keadaan lebih tenang. Sebelah tangan saya pegang bayi dan sebelah tangan lagi saya pegang uri.”

Anak1

Anak2 1

“Selepas bersalin, saya bawa isteri ke hospita;, ketika itu anak masih ada tali pusat. Perjalanan dari rumah ke hospital di KL hanya kira-kira 15 minit.”

Menurut Zamri, anak sulungnya itu dijaga oleh ibunya yang tinggal berdekatan sementara dia menghantar isteri dan bayi seberat 3.1kg baru dilahirkan itu.

Baca: Pekerja Rapid KL Tak Memasal Jadi Bidan Terjun, Penumpang Sarat Mengandung Nak Terberanak Dalam LRT

Rapid5

Sumber: mStar
Sumber: mStar
Sumber: mStar
Sumber: mStar
Sumber: mStar

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.