in

Cinta Sehidup Semati, Kisah Pilu Ida Straus Yang ‘Ikut’ Hanyut Dalam Kapal Titanic Sebab Nak Ikut Suami

Ft Titanic

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.

Kalau anda ingat, salah satu adegan paling tragis dari filem Titanic 1997 adalah babak pasangan tua yang secara senyap-senyap merebahkan diri di atas katil dan menunggu kematian bersama ketika kapal mula banjir.



Walaupun detik seperti ini mungkin kelihatan terlalu sinematik untuk menjadi kenyataan, ia sebenarnya berdasarkan kisah pasangan sebenar bernama Isidor dan Ida Straus.

Walaupun pasangan itu mungkin tidak mati di atas katil mereka, apa yang benar adalah mereka tidak cuba melarikan diri daripada Titanic ketika ia tenggelam ke Lautan Atlantik, sebaliknya memilih untuk mati bersama.

Screenshot 2022 08 11 193716

Dari kehidupan bahagia mereka bersama hingga keengganan mereka untuk berpisah walaupun pada penghujung pahit, inilah kisah pedih Isidor dan Ida Straus.

Selain hero dan heroin dalam filem tersebut, mereka berdua juga ada kisahnya tersendiri dan mereka adalah simbolik sebenar ‘cinta sehidup semati’.

 

Kisah Cinta Isidor Dan Ida Straus

Sejak awal lagi, Isidor dan Ida Straus ditakdirkan bersama. Mereka berkongsi hari lahir yang sama (6 Februari), kedua-duanya berketurunan Yahudi dan kedua-duanya berhijrah dari Jerman ke Amerika pada awal kehidupan mereka.

Pasangan itu berkahwin pada tahun 1871. Isidor menjayakan perniagaan bapanya – L. Straus & Sons – yang merupakan jenama tembikar yang kemudiannya disepadukan ke dalam satu jabatan dari sebuah syarikat bernama Macy’s. Dia bekerja keras, akhirnya sehingga menjadi pemilik bersama seluruh rangkaian Macy.

Ida Straus adalah seorang suri rumah dan ibu yang sangat sibuk, kerana pasangan itu mempunyai tujuh anak bersama (seorang anak lelaki, Clarence, meninggal dunia sekitar usia dua tahun). Walaupun Isidor juga sibuk dengan kerja sebab ada kerja tambahan, berkhidmat sebagai ahli Kongres A.S. selama setahun, pasangan itu dikatakan sangat rapat .

Ida Isidor Straus Family

Setiap kali Isidor mengembara untuk perniagaan, pasangan ini sering membalas surat antara satu sama lain dan mereka sangat setia. Keutuhan cinta mereka itu benar-benar kuat dan sangat benci untuk berpisah.

“Cinta mereka adalah cinta suami isteri yang begitu indah di kalangan pasangan tua yang telah mengharungi badai kehidupan bersama. Mereka juga adalah kekasih yang setia,” menurut sepupu Isidor, Puan Samuel Bessinger.

Ketika perkara berlaku, selepas berita tentang kapal Titanic karam tersebar di seluruh negeri, Bessinger nampaknya sudah mengetahui nasib pasangan itu.

“Mengetahui Puan Straus, kami yakin bahawa daripada meninggalkan suaminya, dia pasti memilih untuk tetap berada di atas kapal. Seandainya salah seorang tak dapat memasuki salah satu perahu kecil itu, nescaya kedua-duanya pasti akan hilang.”

 

Jadual perjalanan tiba-tiba berubah

Ida Isidor Straus

Memandangkan pemegang tiket #17483 ditugaskan ke kabin C55, Isidor dan Ida Straus pada asalnya tidak merancang untuk menaiki RMS Titanic dari Southampton. Malah, mereka tidak dijadualkan berada di Eropah pada masa itu, menurut sumber.

Pasangan itu akan bercuti di California Selatan bersama rakan kongsi perniagaan Isidor, A. Abraham.

Mereka dijadualkan pulang ke New York bersama pembantu rumah Inggeris mereka yang baru sahaja diupah, Ellen Bird. Walau bagaimanapun, disebabkan mogok arang batu yang berlaku di England pada masa itu, kapal yang mereka rancang untuk dibawa pulang terpaksa memberikan arang batunya kepada kapal lain.

Kapal baharu yang ramai digembar-gemburkan ini sedang membuat pelayaran sulungnya, dan ia satu perubahan rancangan yang menarik untuk menaiki kapal laut mewah tersebut yang bernama RMS Titanic.

 

Ida Straus & malam terakhirnya di Titanic

Drawing Ida Isidor Straus

Ketika mereka berada di kapal, pada malam kejadian 15 April 1912 itu, Ida Straus dan suaminya berdiri di atas dek oleh Lifeboat 8. Kol. Archibald Gracie, seorang penumpang yang berkawan dengan Isidor, cuba memujuk Ida Straus untuk menaiki bot penyelamat.

Dia hampir melakukannya, tetapi apabila Isidor dapat tahu Gracie memberikan keutamaannya duduk tempat di atas bot kerana kekayaan dan statusnya, Isidor dengan tegas menolak kerana terdapat wanita dan kanak-kanak masih tidak menaiki bot penyelamat.

“Saya tidak akan pergi sebelum orang lain,” katanya. Ida yang begitu taat dengan suami berdiri di sisi Isidor berkata,

“Kami telah tinggal bersama selama bertahun-tahun. Ke mana awak pergi, saya nak ikut.”

Pasangan itu memastikan pembantu rumah baharu mereka mendapat tempat di bot penyelamat, dan memberikan kot bulu cerpelai panjang milik Ida untuk pastikan badannya suam. Ida memberitahu Bird bahawa dia sendiri tidak memerlukannya.

Sekali lagi, seseorang yang menaiki bot penyelamat menawarkan tempat duduk kepada Ida. Mengetahui suaminya tidak akan menumpang sehingga setiap wanita dan kanak-kanak dipindahkan, dia terus menolak.

“Sebagaimana kita telah hidup, begitu juga kita akan mati, bersama-sama,” katanya.

Kali terakhir ada yang melihat Ida dan Isidor, mereka duduk bersebelahan di atas kerusi geladak sementara kapal itu terus karam sebelum mereka ditenggelami lautan deras.

 

Legasi Ida & Isidor Straus

Straus Memorial Statue

Selepas diselamatkan dari bot penyelamatnya, Ellen Bird menyampaikan pengabdian Isidor dan Ida Straus.

Pencari akhirnya menemui mayat Isidor. Di dalam poketnya terdapat loket emas dan onyx dengan gambar anak sulungnya. Dia masih memakai kot bulu.

Walaubagaimanapun, Mayat Ida Straus tidak ditemui, begitu juga mayat valet pasangan itu, John Farthing.

Straus Park di Manhattan dinamakan sempena nama pasangan itu. Patung gangsa yang menghadap ke air di dalam taman juga didedikasikan untuk mereka. (Model untuk patung itu ialah Audrey Munson, secara meluas dianggap sebagai supermodel pertama Amerika.)

Legasi cinta dan pengabdian antara Isidor dan Ida Straus telah menjadi sejarah kerana sikap tidak mengharapkan layanan istimewa kerana status kelas pertama mereka dan keutuhan cinta mereka yang lebih rela mati bersama daripada berpisah.

Ellen Bird yang terselamat pada waktu itu terus menghubungi anak perempuan pasangan tersebut, Sara, untuk mengembalikan kot bulu cerpelai Ida. Sara mengucapkan terima kasih dan berkata,

“Kot ini milik awak. Saya nak awak simpan dalam ingatan ibu saya”.

Isidor disemadikan di Tanah Perkuburan Woodlawn di Bronx, New York dengan ukiran kata,

“Banyak air tidak dapat memadamkan cinta — banjir juga tidak dapat menenggelamkannya.”

Baca : “Persis filem Titanic!” – Penumpang Panik, 3 Yang Lain Cedera Lepas Ombak Ganas Pecahkan Tingkap Feri

Feri 1

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.