in ,

“Masalah negara kita ialah semuanya cover” – [Video] Wartawan Dedah Aktiviti Pembakaran Mayat Di Wuhan Sebelum Ditangkap

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.

Seorang wartawan freelance dari China yang melaporkan dari pusat penyebaran koronavirus di Wuhan telah ditangkap.


Zhang Zhan, 40, melancong di bandar tersebut untuk mengumpulkan maklumat sendiri dan menyiarkan video kerja pembakaran mayat yang dijalankan pada tengah malam dan ia telah menimbulkan keraguan mengenai jumlah kematian rasmi.

Ditahan lepas cuba tayang kegiatan?

Penahanannya adalah tindakan terakhir oleh pihak berkuasa China mengenai laporan bebas dari Wuhan, di mana tempat Covid-19 muncul pada akhir tahun lalu.

Zhang menyiarkan secara langsung rakaman itu  ke Twitter dan YouTube termasuk hospital kuarantin, dia juga membuat penggambaran di luar Institut Virologi Wuhan, telah dimana ada pihak telah mendakwa itu adalah tempat penyebab wabak tersebut.

Dia dipercayai ditahan di bilik hotelnya di Wuhan 14 Mei lepas, Zhang didakwa melakukan “provokasi dan membuat masalah”, lapor The Times.

Sebelum ini, pihak berkuasa China telah dituduh menutup kesalahan yang dibuat pada awal wabak koronavirus di Wuhan dan menyekat kewartawanan bebas.

 

Wartawan lain juga hilang lepas buat vlog

Pemberi maklumat, termasuk Dr Li Wenliang, yang cuba memberi amaran kepada pihak berkuasa pada awal wabak juga menjadi sasaran.

Terdapat juga keraguan tentang jumlah kematian rasmi yang diberikan oleh pihak berkuasa, dikhabarkan 4,634 dari 83,418 kes itu jauh lebih rendah daripada banyak negara yang kurang berpenduduk dengan sistem penjagaan kesihatan yang lebih baik.

“Masalah yang dihadapi oleh negara kita adalah semuanya ditutupi,” kata Zhang dalam salah satu videonya.

Zhang, yang berasal dari Shanghai, juga tidak bertanggungjawab oleh pihak berkuasa atas sokongannya terhadap gerakan pro-demokrasi Hong Kong.

Semasa penutupan Wuhan selama 76 hari, berita dari bandar ini dikawal ketat oleh media rasmi yang memfokuskan usaha seperti pembinaan hospital yang pesat dan pengerahan pekerja kesihatan dari bahagian lain di China.

Tetapi sebilangan kecil laporan bebas dan blogger dapat melukis gambaran yang lebih neutral. Wartawan dari warganegara lain diketahui hilang di Wuhan, termasuk Li Zehua, juga dikenali sebagai Kcriss Li. menayangkan laporan dari bandar ketika dia membuat rakaman dirinya sedang dikejar oleh pegawai keselamatan dan kemudian ditahan. Lapor The Sun.

Dia muncul kembali di media sosial pada akhir April setelah dia hilang selama hampir dua bulan dan sejak itu mengatakan dia ditahan di sebuah pusat kuarantin di kota tersebut sebelum dikirim ke sebuah pusat pengasingan di kampung halamannya

“Saya diberi makan tiga kali sehari, dengan pengawal memastikan keselamatan saya, dan saya menonton berita malam di penyiar negara setiap hari,” kata Li,

Di Chen Qiushi, 34, bekas peguam hak asasi manusia menjadi wartawan video, pergi ke Wuhan pada akhir Januari untuk melaporkan keadaan yang semakin buruk itu juga tidak diketahui. Vlogger berprofil tinggi, Fang Bin juga telah hilang setelah membuat liputan dari Wuhan.

 

Baca : “Apa yang China cuba sorokkan?” – Hospital Wuhan Didakwa ‘Cover’ Pasal Coronavirus Lepas Doktor Tukar Warna Kulit Tiba-Tiba Mati

 

Sumber: The Sun
Sumber: The Sun
Sumber: The Sun
Sumber: The Sun

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.