“Kami redha…” – Meninggal Dunia Ketika Bertugas Atas Kapal, Mayat Kelasi Dibuang Ke Laut, Ini Alasannya…

Kecoh tentang berita seorang kelasi dari Indonesia disahkan meninggal dunia di atas kapal ketika bertugas dan mayatnya dilaporkan dicampakkan ke dalam laut.

Al Fatah merupakan kelasi berasal dari Enrekang dan telah mengikuti tugas sejak 18 Disember 2019. Menurut laporan, Direktorat Jenderal Protokol dan Konsuler Kementerian Luar Negeri mengesahkan anak kapalnya meninggal dunia bulan lepas.

Gambar hiasan

Katanya, Al Fatah mengalami sakit kaki dan wajah yang membengkak, sakit dada serta sesak nafas. Kapten kapal juga turut sempat memberikan ubat kepadanya namun keadaan Al Fatah semakin memburuk.

Disebabkan itu, Al Fatah terpaksa dipindahan ke Kapal Long Xing 802 pada 27 Disember 2019 yang dijadualkan berlabuh di Samoa. Tujuannya adalah untuk membawanya ke darat dan mendapatkan rawatan di hospital.

Malangnya, selepas 8 jam dipindahkan ke kapal Al Fatah meninggal dunia sebelum sempat dibawa dan dirawat oleh doktor.

Disebabkan kapal masih jauh daripada pelabuhan di Samoa, pihak atasan terpaksa membuat keputusan untuk membuang jenazah Al Fatah ke dalam laut kerana takut ada penyakit yang boleh menular serta menjangkiti kru kapal lain.

Sumber: Tribun

Keputusan itu tidaklah dibuat sesuka hati tanpa pengetahuan ahli keluarga. Menurut wakil keluarga, Khairil, mereka telah dimaklumkan tentang berita kematian Al Fatah daripada pihak kementerian.

Meskipun berharap jasad Al Fatah dapat dibawa pulang dan dikebumikan namun seluruh ahli keluarga redha dengan keputusan itu.

Iya, jelas infonya. Bahkan kemarin sudah salat jenazah di kampung.”

Kami sangat ingin melihat jenazahnya, tapi mungkin itu sudah hal yang mustahil. Kami tidak ingin berpikir macam-macam terkait penyebab kematiannya, karena sudah diikhlaskan.”

Rasyid, abang Al Fatah.

Kali terakhir mereka berhubung dengan Al Fatah adalah setahun yang lepas dan ketika itu almarhum masih di Hong Kong sedang menuju ke Korea.

Sedihnya tak dapat tengok jenazah buat kali terakhir

Baca: “Kerja 3 minggu gaji RM7,000” – Lelaki Kongsi Suka Duka Kerja Offshore, Bila Pulang Dihadap Berita Rumah Terbakar & Isteri Hampir Meninggal

Ditulis oleh Sue Idris

Seorang ibu. Siapa cakap anak aku tak comel siap eh!