“Simbol kesetiaan di Jepun”- HACHIKO, Anjing Yang Tunggu Kepulangan Tuannya Yang Telah Mati 10 Tahun

Rocket WOBIkuti kami untuk berita viral setiap hari:



Tak tahu yang tuannya dah mati, anjing dari Jepun yang dinamakan Hachiko tetap melakukan rutin hariannya sewaktu tuannya masih hidup dulu.

Kisah yang dikongsikan di Twitter Majalah Mastika ni merupakan kisah benar yang terjadi pada tahun 1925.

 

Bela Hachiko bagai anak sendiri, seperti tidak boleh dipisahkan, Hachiko membesar dgn penuh kasih sayang.

 

Hichako, seekor seekor anjing dari baka Akita jepun asli yang dicari-cari oleh seorang professor sains agrikultur di Universiti Tokyo bernama Hidesaburõ Ueno setelah sekian lama. Dia bela dan di besarkan dengan penuh kasih sayang.

Seorang dari pelajarnya mencadangkan mengambil seekor anjing bernama HACHIKO dari bandar Odate di wilayah akita. Lalu prof itu pun mengambil dah membela Hachiko bagai anak sendiri, seperti tidak boleh dipisahkan, Hachiko membesar dgn penuh kasih sayang.”

Tak dinafikan anjing ini merupakan haiwan yang bijak, setelah dijaga, didik rapi dan semakin membesar. Hichako dah mula ada rutin harian dengan tuannya.

 

Tiap hari Hachiko akan menghantar prof ke stesen keretapi di Shibuya, dan akan amik tuanya pada waktu petang bila tuannya pulang dari kerja.”

Tiba-tiba ada sehari tu masa dia tunggu tuan dia kat tren, tuan dia tak muncul. Yalah, sebijak-bijak haiwan, dia bukanlah sewaras manusia. Tuan dia dah mati akibat…

21 May 1925, Hachiko seperti biasa menunggu tuannya pulang di stesen keretapi, namun sekian lama tunggu Hidesaburõ tidak kelihatan, dan pulang ke rumah, dan ulang menunggu pada keesokannya. Apa yang terjadi, Hidesaburõ mati mengejut ketika memberi kuliah, kerana pendarahan otak”
Disebabkan itu teruskan rutin begini sampai 10 tahun. Biarpun sampai satu ketika dia dibela oleh seorang pekebun, dia tetap ulang alik menunggu stesen tersebut.
Ketaatan dan kesetiaan Hachiko kepada tuannya dia menjadi terkenal di seluruh Jepun
Selama 9 tahun 9 bulan 15 hari, Hachiko menunggu Hidesaburõ, tidak lama itu pd tahun 1932 oktober, Hachiko menjadi terkenal di seluruh Jepun kerana media membuat artikel mengenai Hachiko pada keratan akhbar.”
Ramai yang datang memberi makanan, melawat Hachiko di stesen, memberi sumbangan”
Namun beberapa tahun kemudian, Hichako mati akibat kena jangkitan.
8 Mac 1935, Hachiko ditemui mati di Jalan di shibuya, sainstis mengesahkan Hachiko mati kerana barah dan jangkitan filaria.”
Menjadi teladan diseluruh dunia dan Jepun. Mereka mengawetkan bulu Hachiko, dan meletakkannya di National science Museum Japan.

Jika pasangan anda curang, dah tak boleh kata mereka “anjing” , sebab anjing pun setia. Kisah benar ni dah difilemkan dah pun. Sedih gila kalau kornag tengok.

Rocket WOBIkuti kami untuk berita viral setiap hari:

Ditulis oleh Izuan Jelani

Si gemuk yang tengah berpulun nak kuruskan badan tapi kuat makan, namun selepas 6 bulan lelaki ini berjaya menghilangkan RM 1,000 tanpa sebarang kg.