in ,

Sejarah & Kronologi Tercetusnya Gerakan #BlackLivesMatter

Tak lama waktu sebelum ini, kisah berkenaan dengan kematian lelaki berkulit hitam, George Floyd telah mengundang kemarahan warganet dari seluruh dunia.

Kematian akibat tindakan seorang anggota polis yang ‘melutut’ dilehernya sampai tak boleh bernafas itu telah membuatkan ramai rakyat dari USA khususnya menjalankan protes Black Lives Matter (BLM).

Kemarahan akibat sentimen perkauman semakin membuak apabila kes seorang gadis bernama Breonna Taylor yang dibunuh oleh anggota polis dirumahnya pula menjadi tumpuan orang ramai. Jadi, makin kuatlah gerakan BLM ini.

Jadi, perkongsian ini akan menjelaskan sejarah dan kronologi bagaimana tercetusnya BLM ini yang anda lihat di media sosial.

 

Kempen menentang penindasan orang kulit hitam

BLM adalah kempen menentang keganasan dan perkauman sistemik terhadap orang kulit hitam. Kempen hak asasi manusia antarabangsa dimulakan di media sosial pada tahun 2013 dengan hashtag #BlackLivesMatter, dan sejak itu terus memimpin agar orang kulit hitam diperlakukan dengan adil oleh pihak berkuasa di AS dan di seluruh dunia.

Gerakan ini adalah ‘campur tangan’ ideologi dan politik dunia di mana kehidupan orang kulit hitam ini disasarkan secara sistematik.

Pada tahun 2018, pengasas Alicia Garza mengatakan dalam temu bual dengan ABC bahawa tujuan BLM adalah untuk membangunkan jenis masyarakat di mana orang kulit hitam dapat hidup dengan bermaruah dan rasa hormat.

 

2013

Kempen BLM mula tercetus pada tahun 2013, ia berikutan dengan kematian seorang remaja berdarah Afika-Amerika yang bernama Trayvon Martin.

Martin telah ditembak mati ketika sedang berjalan menuju kerumah kawannya.  Dia telah ditembak oleh seorang lelaki bernama George Zimmerman.

Kempen ini diasaskan oleh tiga orang wanita kulit hitam iaitu Alicia Garza, Patrisse Cullors, dan Opal Tometi, sebagai tindak balas terhadap pembunuhan terhadap orang kulit hitam.

Terma”masalah kehidupan hitam” pertama kali digunakan dalam catatan Facebook oleh Garza setelah Zimmerman didapati tidak bersalah, dan menjadi inspirasi untuk menjalani kempen tersebut. Cullors menyedari kehebatan kata-kata Garza dan mencipta hashtag #BlackLivesMatter, maka lahirlah kempen ini.

2014

Gerakan itu mendapat respon yang memberangsangkan, dengan minat dan momentum melonjak setiap kali kedengaran kes orang kulit hitam terbunuh akibat pertengkaran dengan polis atau indiviu lain dan ada juga yang tak bersalah.

Pada tahun 2014, Black Lives Matter memprotes kematian banyak orang kulit hitam dan Afrika-Amerika.

Misalnya, pada bulan Julai tahun itu, Eric Garner meninggal dunia di New York City setelah seorang polis chokehold (paut leher dari belakang menggunakan lengan) semasa menangkapnya.

Kemudian, pada bulan Ogos, remaja tidak bersenjata Michael Brown dibunuh akibat tembakan dari seorang pegawai polis, Darren Wilson (kemudian diputuskan bahawa tidak ada bukti yang cukup untuk menuduh Wilson).

Kedua-dua kes ini mendatangkan kemarahan oleh ramai dan menaikkan poster bersertakan tulisan #BlackLivesMatter. Sebagai tindak balas, co-founder Patrisse Cullors menganjurkan Black Lives Matters Ride.

 

2015

Pada tahun ini ada beberapa kes berlaku serentak yang melibatkan orang kulit hitam dibunuh oleh pegawai polis di AS iaitu, Walter Scott, Freddie Gray, dan Meagan Hockaday.

Gerakan Black Lives Matter membantah perkara ini dan banyak lagi. Mereka juga mengadakan demonstrasi untuk memprotes ketidakadilan yang dihadapi oleh wanita kulit hitam dan wanita transgender kulit hitam.

Pada akhir tahun 2015, 21 orang transgender telah terbunuh pada tahun itu di Amerika Syarikat, mengikut jumlah rekod pada masa itu, 13 daripadanya adalah golongan berkulit hitam.

Protes BLM pada April 2015 ekoran dengan kematian Freddie Gray

 

2016

Tahun 2016 menyaksikan BLM menganjurkan banyak lagi aktiviti tunjuk perasaan terhadap kekejaman polis terhadap orang kulit hitam.

Pada waktu ini, kematian mangsa yang disebabkan oleh tindakan polis adalah Deborah Danner dan Alton Sterling.

Awal Julai tahun itu menyaksikan lebih 100 tunjuk perasaan berlaku di seluruh Amerika berikutan kematian Sterling pada 5 Julai, dan penembakan Philandro Castile pada keesokan harinya.

Tahun ini juga menyaksikan bintang sukan utama Amerika memberi suara kepada perjuangan Black Lives Matter.

Pada bulan Julai 2016 dimana pemain bola keranjang termasuk LeBron James dan Carmelo Anthony membuka upacara penghargaan dengan berbicara mengenai kematian orang-orang kulit hitam baru-baru ini, dengan mengatakan: “Enough is enough.”

Kemudian, bulan Ogos, banyak bintang sukan mula mengambil bahagian dalam tunjuk perasaan semasa lagu kebangsaan di permainan sukan, dimulai dengan Colin Kaepernick, yang berlutut semasa lagu itu menjelang pertandingan NFL.

 

2017

Black History Month mula disambut pada bulan Februari di Amerika Syarikat (di UK pada bulan Oktober).

Pada tahun 2017, Black Lives Matter mengadakan pameran seni pertama mereka yang bertepatan dengan perkara yang bekaitan dengan budaya orang berkulit hitam di Virginia. Ia memaparkan karya lebih daripada 30 artis berkulit hitam..

Black Lives Matter buat protes bukan sahaja sebab pembunuhan orang kulit hitam, tetapi juga beberapa pembebasan dan keputusan ‘tidak bersalah’ dalam kes-kes ini.

Pada bulan Jun, mereka mengadakan tunjuk perasaan setelah pegawai yang dituduh membunuh Philandro Castile tahun sebelumnya didapati tidak bersalah.

Pada bulan Ogos, para pejuang Black Lives Matter adalah antara penunjuk perasaan di perhimpunan supremasi kulit putih ‘Unite The Right’ di Charlottesville, Virginia.

 

2018

Menjelang 1 Mei 2018, sebuah kajian mendapati bahawa hashtag #BlackLivesMatter telah digunakan hampir 30 juta kali di Twitter sejak pertama kali pada tahun 2013.

Sempena lima tahun, Black Lives Matter terus memperingati kematian orang-orang kulit hitam yang kehilangan nyawa mereka di tangan polis AS pada tahun itu, termasuk Grechario Mack dan Kenneth Ross Jr.

 

2019

Pada Februari 2019, rapper 21 Savage ditangkap dan ditahan oleh agensi imigresen Amerika Syarikan, yang dikenali sebagai ICE. Hasilnya, Cullors memanggil sekumpulan 60 bintang berprofil tinggi dari dunia muzik dan hiburan untuk menganjurkan pembebasannya.

Kemudian, pada bulan Mei, remaja Oklahoma, Yesaya Lewis ditembak oleh polis dan dibunuh. Beberapa hari kemudian, Black Lives Matter mengadakan perhimpunan 100 orang sebagai tunjuk perasaan.

 

2020

Protes terbesar pada tahun ini, ia dicetuskan pada akhir Mei berikutan kematian George Floyd di Minneapolis.

Sebuah video yang menunjukkan seorang pegawai polis berlutut di leher Floyd menjadi viral setelah dia disahkan mati.

Pegawai polis, Derek Chauvin, sejak itu didakwa atas tuduhan pembunuhan ini serta tiga pegawai lain yang berada di sana, mereka semuanya dituduh membantu dan bersubahat dengan pembunuhan dan membantu serta bersubahat. Kes mereka juga belum diadili.

Black Lives Matter meneruskan penganjuran tunjuk perasaan di seluruh dunia. Di London, dua aktivis Black Aima, 18, dan Tash, 21, mengadakan demonstrasi di Trafalgar Square, yang dihadiri oleh ribuan orang pada hari Ahad, 31 Mei. Lapor Cosmopolitan.

Banyak lagi yang diikuti sejak itu. Pada satu tunjuk perasaan di London, pelakon Star Wars John Boyega bergabung dengan 15,000 yang lain di Hyde Park, dan memberitahu orang ramai:

“Hari ini adalah mengenai orang-orang yang tidak bersalah yang sedang melalui proses mereka, kita tidak tahu apa yang dapat dicapai oleh George Floyd, kita tidak tahu apa yang dapat dicapai oleh Sandra Bland, tetapi hari ini kita akan memastikan bahawa tidak akan menjadi pemikiran asing bagi anak-anak muda kita. “

 

Baca : Tempias #BlackLivesMatter Sampai Ke Indonesia, Kini Wujud Pula #PapuanLivesMatter

Sumber: Cosmopolitan