in

‘Cikgu’ Hidup Dengan Timbunan Sampah Lebih 10 Tahun, Jiran Menderita Bau Busuk

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.

Bila bercakap tentang rumah impian, mestilah terbayang rumah tersebut bersih, cantik dan mempunyai jiran yang ramah. Kali ini ia berbeza, seorang warga emas yang hidup sendirian dikatakan telah hidup selama lebih 10 tahun dalam timbunan sampah sehingga jirannya menderita.


Baru-baru ini, Sinar Harian telah membuat tinjaun di sebuah rumah seorang warga emas di Taman Bersatu, Simpang Pulai. Mereka mendapati, rumah tersebut penuh dengan sampah sehingga ia menutupi pintu rumahnya.

Dipenuhi dengan timbunan plastik, kotak-kotak, tin kosong dan sisa makanan.”

Penduduk juga mendakwa yang warga emas tersebut akan memanjat longgokan sampah terlebih dahulu untuk memasuki rumah dua tingkat miliknya.

 

Mempunyai masalah mental

Warga emas tersebut yang juga merupakan seorang pesara guru berusia 60-an dipercayai mempunyai masalah mental. Dikenali dengan panggilan ‘cikgu’ sejak beberapa tahun lalu.

Setiap hari, dia akan keluar berbasikal untuk mengutip sampah di kawasan berhampiran untuk dibawa pulang.

 

Jiran mengaku menderita

“Derita berjirankan sampah dirasai oleh Sik Eng, 82, dan adik iparnya, Agnes Kam, 65, yang tidak tahan dengan bau busuk daripada longgokan itu.”

Selain masalah bau busuk, mereka juga berhadapan dengan masalah nyamuk. Sik Eng pernah dimasukkan ke hospital akibat demam denggi.

Bukan jirannya tak pernah tegur, tapi tak teguran mereka tak diendah.

“Sudah banyak kali kami menasihatkannya tetapi dia tidak pernah dengar, malah kami pula dimarahinya. Dia juga akan marah sekiranya kami usik sampahnya.”

“Kami sentiasa menutup pintu dan tingkap kerana tidak tahan dengan bau busuk dan nyamuk yang banyak. Kami sudah tua tentu takut terkena demam denggi lagi.”

Menurutnya lagi, warga emas tersebut mempunyai tiga anak tetapi ditinggalkan sendirian serta tidak terurus.

“Kami sendiri tidak tahu apa yang dia makan, mandi dan sebagainya kerana dia seolah-olah berada di dunianya sendiri.”

“Kami kasihan keadaannya tetapi tidak tahu bagaimana hendak tolong.”

 

Mengambil masa 2 hari untuk bersihkan

Sementara itu, Mohd Hanipah Pareeth, 67, juga penduduk di situ berharap ahli keluarga warga emas tersebut membawanya bagi mendapatkan rawatan.

Dibimbangi jika keadaan berlarutan lebih lama, rumah sampah itu akan mengundang binatang berbisa selain membawa penyakit kepada wanita itu sendiri serta penduduk sekitar.

“Masalah longgokkan sampah ini tidak akan selesai meskipun berpuluh aduan telah dibuat kepada pihak polis dan Majlis Bandaraya Ipoh (MBI).

MBI mengambil masa dua hari untuk bersihkan rumahnya beberapa tahun lalu, tetapi dia tetap kembali kutip sampah hinggakan jam 2.30 pagi dia akan kayuh basikal untuk bawa balik sampah.”

Tambahnya,

“Kami mengharapkan ada pihak sama-sama membantu untuk mencari penyelesaian sewajarnya.”

Harap dorang dapat jalan terbaik untuk selesaikan masalah ni. Makcik tu memang nampak memerlukan bantuan.

 

Baca: “Berkelah pandai, kemas tak reti” – ‘Kutu Sampah’ Cemari Keindahan Air Terjun Berkelah

Sumber: Sinar Harian
Sumber: Sinar Harian
Sumber: Sinar Harian

Ikuti kami di Facebook, Youtube, Twitter, and Instagram untuk berita terkini setiap hari.